Dalam Pusara

Dalam hati ada bimbang
Bimbang hidup dimana
Yang sebentar kah
Yang abadi kah

Dalam jiwa ada nafsu
Nafsu meraja
Punya semua yang orang punya
Padahal nafsu tak masuk pusara

Saat jantung berhenti berdegup
Semuanya tak ada yang tergenggam
Bahkan kulit yang membalut tulang

Detik-detik akan berlarian
Meninggalkan pusara yang terhapus ingatan
Maka tinggalah ruh dan amal
Dalam keabadian

Dalam pusara ada rindu
Rindu bersujud padaNya
Memintakan ampun
Selagi massa masih berputar
Dahulu.

Advertisements

The legendary books

Ada yang pernah dengar judul buku-buku ini selama sekolah? 
Iya, saya dulu juga taunya buku ini hanya ada di pelajaran sejarah SD saja. Di mata saya yang masih anak kecil, yang sukanya waktu itu cuma sama komik yang banyak gambarnya aja, buku-buku tersebut ibaratkan legenda, banyak yang nyebut-nyebut, banyak yang nyeritain, tapi wujudnya ngga ada. Yaa bisa dibilang saya hampir ngga percaya buku-buku ini ada.

Kemudian waktu berlalu, selera bacaan saya mulai berubah, yang tadinya suka komik, berubah jadi suka komik dan novel remaja, kemudian jadi suka komik, novel petualangan dan novel detektif, kemudian berubah lagi jadi suka komik, novel detektif, sastra dan sejarah. Lalu, pada suatu hari sampailah minat saya pada sebuah penjelajahan di barisan rak-rak buku langka, daaannnn… Inilah dia. Ketiga buku fenomenal, yang sebelumnya hanya ada di imajinasi saya saja.

Mungkin benar kata Einstein, salah satu alasan adanya waktu adalah agar semua hal tidak terjadi sekaligus. Jika saja Tuhan mempertemukan kami lebih awal, tentu saja mereka akan saya abaikan. Alasannya karena saya masih kecil, belum siap, dan belum tertarik dengan sastra, jadi ya belum saatnya dipertemukan. 

See, sesungguhnya Tuhan sangat paham apa yang baik untuk kita saat ini atau di masa yang akan datang. Hubungan saya dan buku-buku ini hanya contoh kecilnya saja, contoh besarnya silahkan ditelaah di kehidupan masing-masing.

Kapan-kapan akan saya ulas isi buku-buku ini. Tapi ya kapan-kapan, karena jujur aja dari ketiga buku tersebut baru buku Habis Gelap Terbitlah Terang yang sudah tamat saya baca, yang dua buku itu setengah pun belum habis. Butuh energi lebih buat mencerna kalimat per kalimatnya. Ibarat naik gunung, membaca Max Havelaar dan Babad Tanah Jawi itu seperti mendaki tanjakan pasir puncak Rinjani, melelahkan dan tak ada habis-habisnya, jika tidak sabaran maka siap-siap merosot beberapa langkah ke belakang. Gitu deh.

Monkey D Luffy, For Me

Gila, udah setahun ngga ngisi blog ini, haha..

Setahun ini ngga terlalu memuaskan, terlalu datar, tapi walaupun begitu saya tetep bersyukur karena ada hal-hal yang berhasil saya capai. Alhamdulillah. Dapet pengalaman baru, dapet ilmu baru, dapet temen baru. Alhamdulillah ya Allah. Yang terpenting saya mulai menemukan prioritas hidup saya. Hare gene? Ya secara umur saya udah seperempat abad, jadi selama ini saya hidup kaya angin, bergerak sesuai tekanan udara aja, ga punya prioritas dan arah pasti. Dan, InsyaAllah hal ini akan berubah di tahun-tahun mendatang.

Semuanya berkat Monkey D LUffy, iya, Monkey D Luffy yang bajak laut topi jerami itu. Si tokoh utama komik terlaris di Jepang, One Piece. Mungkin sebagian orang menilai, Cuma anak-anak yang masih suka baca komik atau nonton kartun. Well, whatever. Saya sih baca itu emang sejak masih anak-anak, dan sialnya sampe umur saya segini tu komik belum selesai juga. Mau ditinggalin ya gimana donk? Kan udah terlanjur cinta. Hehe..

Well, ngomong-ngomong soal cinta ke komik itu, awalnya sih saya baca itu karena suka (dan lama-lama jadi maniak) sama semua tokoh dan jalan ceritanya. Bahkan, saya sampe berkhayal bisa masuk ke dunia itu dan jadi salah satu tokoh jagoan temennya si Luffy. Berlebihan? Kalo buat orang yang ga suka komik mungkin iya, tapi buat sesama One Piece lover ga tuh, saya yakin para One Piece Lover yang lain juga punya tokoh imajinasi mereka di dunia One Piece dan berharap Eichiiro Oda mau masukin beneran ke dalam ceritanya.. haha.. mimpi!

Hey! Apa hubungannya donk paragraf pertama di atas dengan omong kosong One Piece? Jadi, intinya sih saya bener-bener terinspirasi sama kegigihan Monkey D Luffy. Ah, sebenernya saya benci pake istilah ‘terinspirasi’ itu. Ya tapi pokoknya saya bener-bener terpacu oleh semangatnya Luffy, yang di ceritanya dia sih pengen jadi Raja Bajak Laut. Tapi saya bukan pengen jadi Raja Bajak Laut juga kok. Haha.. Jadi sesuatu pokoknya lah ya.

Dan setelah dipikir-pikir, One Piece udah ngasih bimbingan banyak buat saya. Tentang berperilaku, tentang perjuangan, tentang semangat, tentang persahabatan, tentang prioritas, tentang kebesaran hati. Jadi, kalo Luffy aja ga patah-patah semangatnya buat jadi Raja Bajak Laut, kenapa saya juga ga bisa. Bersama Luffy, saya juga akan (mulai) berjuang lebih keras demi mencapai mimpi-mimpi saya.

ImageImageImage

Namanya selalu di hati : Sebuah Memoar Musikal

Mau mengulas beberapa tokoh favoritku yang sudah lebih dulu pergi…

Chrismansyah Rahardi biasa di panggil Chrisye, apa ada yang tidak tau dengan nama tersebut? klo ada, ckckckckckck…

Yup, Beliau adalah salah satu tokoh yang sangat aku kagumi, suaranya yang unik berkelas menjadikannya tidak mudah untuk dilupakan, meski beliau sudah tidak lagi ada tapi bagiku Crhisye masih tetap bernyanyi. Aku inget kira-kira 3 taun yang lalu, waktu masih jadi pengangguran yang ga punya acara, aku sering nongkrong di Gramed demi baca otobiografinya Chrisye : Sebuah Memoar Musikal, yaaaa maklumlah pas lagi itu emang lagi kere-kerenya. Gramedia ITC Cempaka Mas tepatnya (terakhir 6 bulan yang lalu aku ke sana katanya Gramednya udah pindah), ga kaya Gramed Graha Cijantung yang menyediakan sofa,  Gramed di ITC Cempaka Mas ini rada pelit, udah gitu satpamnya rese pula, jongkok dikit langsung di omelin, jadi rela deeeeh bediri berjam-jam demi Chrisye, huh!! buku itu akhirnya aku lahap dalam waktu 3 hari, dan pastinya 3 hari itu aku harus rela bolak balik ke Cempaka Mas dan ngumpetin buku tersebut di tempat aman sebelum pulang supaya besoknya aku bisa langsung lanjut baca tanpa harus khawatir tu buku di embat orang lain…hihihihi…

Well, yang namanya otobiografi ya pastinya buku yang berisikan tentang biografi si tokoh mulai dari lahir sampe buku tersebut di terbitkan. Penulisnya mba Alberthiene Endah. waktu itu harganya sekitar 120ribuan, tapi sekarang mungkin udah 90ribuan, daaaaan sampe sekarang aku masih berharap ada yang mau ngadoin buku ini…hahahaha…ngareeeep… 😀

Di buku ini di ceritain perjalanan panjangnya Chrisye buat jadi bintang besar, mulai dari penolakan sang ayah yang mengharapkan Chrisye jadi insinyur, terus Chrisye yang ‘ngiler-ngiler’ liat tetangganya yang jadi orang jakarta pertama yang memiliki perangkat band komplit, terus ada juga cerita tentang lagu Lilin-lilin Kecil yang mendunia, sampe video klip Kala Cinta Menggoda yang dapet penghargaan MTV Music Award, tingkat international lho…oowww…aq inget banget tu lagu booming pas taun 99, when i was sit in 6th grade. And many more stories about him. Klo penasaran beli aja ya bukunya. Hahahahahha… 😀

Ada satu hal yang sampe sekarang belum terlaksana, aku pengen banget ziarah ke makamnya. For Your Info ni yaa,, aku udah pernah ketemu Chrisye langsung lhoooo… (pamer)…waktu tu sekolah ngadain acara Muharoman yang tiap taun selalu diadakan, salah satu susun acaranya adalah Pensi artis ibukota featuring seniman-seniman sekolahku. Kebetulan taun itu yang di undang adalah Chrisye, oh NOOOOO!!!! sudah pasti jadi agenda WAJIB DI HADIRI!!!! 3 orang temenku yang amat sangat beruntung mendapat kesempatan berduet dengan beliau, waktu itu mereka menyanyikan lagu Lilin Kecil, Kala Cinta Menggoda dan Untukku, dan juga ada beberapa lagu lain yang dinyanyikan solo oleh Chrisye. Am I spechless?? Pastinyaaaa… 😀

Finally, as a big fan of him, i pray, may Allah give him a better place up there…amiiiin.. 🙂