Libur dadakan ke Yogyakarta (part 1)

Di awali dengan rasa suntuk yang teramat sangat, pengen liburan tapi sedang misqin, pengen liburan tapi sedang musim hujan, halahhh, ya ngga berangkat-berangkat. Maka, dengan modal nekat budget pas-pasan dibooking lah tiket kereta ekonomi PP untuk kami bertiga beserta hotelnya (ternyaman dan terjangkau versi kami). Dua minggu kemudian, kami berangkat ke Jogjakarta.

Saya sengaja memilih jadwal keberangkatan hari Rabu malam, karena saya ngga pernah suka jalan-jalan pas weekend, apalagi ke Jogja, turis dimana-mana, kemana-mana orang, kemana-mana penuh, kemana-mana macet, mau foto background nya orang lagi, huuft. Singkat cerita, berangkat lah kami dari rumah dengan go-ride ke stasiun Depok Baru, lalu sambung naik comm-line ke stasiun Gondangdia, lalu sambung naik bajaj ke stasiun Pasar Senen. Kami berangkat naik kereta ekonomi Progo dengan harga tiket 150rb/orang. Sebenarnya odis masih bisa free tanpa tiket, tapi membayangkan harus memangku bocah pecicilan ini selama belasan jam rasanya kok melelahkan ya.

Kami tiba di stasiun Lempuyangan keesokan paginya sekitar jam 8 kurang, sudah janjian sebelumnya dengan mas Nanda dari WS Rental Motor Jogja untuk menyewa motornya. Setelah mengisi berkas-berkas dan memberikan jaminan berupa dokumen resmi, kami pun start keliling Jogja. Petualangan kami mulai dengan mengisi perut di Warung Ijo Baciro, kedai ini menyajikan makanan rumahan khas Jawa secara prasmanan, sudah buka sejak pagi menyambut pelanggan2nya yang hendak sarapan. Makan berdua dengan 2 piring nasi, 4 macam lauk dan 2 macam sayur hanya 39.000 saja.

Warung ijo baciro

Setelah sarapan kami menuju hotel, mencoba early check in, ya kalo belum boleh paling ngga masih bisa titip koper dulu. Ternyata bisa saja early check in, tapi ada biaya tambahan sebesar 150rb, wkwkwk.. wong liburan nya aja kudu irit, jadi titip koper aja deh, yang gratis, hehe..

Dari hotel kami menuju Malioboro, ada sesuatu yang ingin sekali saya jumpai disana. Setelah 3 kali percobaan muter nyari parkiran motor, akhirnya kami pasrah dan parkir di tempat parkir yang bertingkat itu lhoo. 

Malioboro yang sekarang udah asik banget buat jalan kaki, trotoar nya luas dan banyak kursi-kursi. Tujuan pertama jika ke Malioboro itu bukan foto-foto atau nyari batik, tapi beli lumpia di depan hotel mutiara. Setiap ke Jogja wajib kudu banget beli ini. 

Lumpia ini ngga pake rebung, jadi oke banget buat yang anti rebung. Kamu kalo lagi ke Malioboro harus coba banget ya lumpia ini. Satu buah lumpia ayam seharga 4500 dan yang spesial (ada telur puyuh nya) seharga 5000. Gosah bilang kemahalan, kamu makan 2 bijik saja perut udah kenyang, percaya deh. 

Lumpia depan hotel mutiara Malioboro

Setelah puas menikmati suasana Malioboro sambil melepas kangen dengan lumpia, kami beranjak menuju Bantul. Ke sebuah tempat makan legendaris, Mangut Lele Mbah Marto. Cukup dengan ngikutin google map. Well, Google map ngga akurat banget sih nunjukin tempatnya. Setelah titiknya berakhir, tapi rumah Mbah Marto belum ketemu juga, hahaha, untungnya setelah itu ada plang penunjuk arahnya. Dan sampe deh.

Warung mangut lele mbah Marto

Warung Mbah Marto sendiri sebenarnya ya rumah Mbah Marto secara keseluruhan, tamu akan diarahkan langsung ke dapur tradisional nya yang masih menggunakan tungku kayu. Makanan disajikan secara prasmanan langsung di dalam dapurnya, sementara disediakan meja-meja dan kursi di ruang tengah hingga ke teras untuk duduk para tamu. Kami beruntung banget karena datang sebelum jam makan siang, karena tepat saat kami pulang, kami berpapasan dengan banyak mobil yang sepertinya berniat ke warung Mbah Marto juga. Oya, kami beli 2 porsi nasi, 2 porsi lele, 1 porsi opor tahu (isi 5 tahu), 1 bungkus garang asem ayam, dan seporsi sayur gudeg, dihargai 50rb saja coy.. 

Dari Mbah Marto kami melipir sebentar ke Mushola untuk sholat Zuhur. Selepas sholat Zuhur, langsung caw lagi ke hotel. 

Warung mangut lele mbah Marto
Dapurnya mbah marto
Foto bareng mbah Marto, beliau bilang usianya udah 117 tahun lho

Kepala udah cenat cenut banget rasanya, karena semalaman ngga bisa tidur di kereta. Setelah nyuapin odis makan, lalu mandi, setelah itu kita tepar berjamaah sampe jam 5 sore.

Setelah sholat magrib, kami berangkat lagi ke alun-alun kidul. Odis puas banget lari-larian disini sampe ngga mau diajak pulang. Tapi karena sudah semakin larut dan odis belum makan malam, maka kami sudahi keceriaan nya di alun-alun kidul. Makan malam kami masih dengan mangut lele Mbah Marto, karena kebetulan tadi siang kami bungkus juga untuk dibawa ke hotel. Sementara odis kami belikan pecel lele yang selalu jadi favorit nya dimana saja. Selesai dulu cerita hari ini. Lanjut besok lagi.

Naik sepeda hias di alun-alun kidul

Baca juga ya :

Liburan dadakan ke Yogyakarta (part 2)

itinerary dan budget trip Yogyakarta 3h2m

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

Up ↑

%d bloggers like this: