Belitung with Odis 1y8m – day 2 & 3

Belitung day 1

Rencananya hari kedua di Belitung ini kita mau ke Belitung Timur, ke Manggar dan Gantong, berwisata Laskar Pelangi. Cek-cek di google map, jarak Tanjung Pandan ke Belitung Timur sekitar 70an km, berarti kalo pulang pergi sekitar 140an km. Well, sebagai gambaran jarak pulang pergi itu sama dengan jarak Jakarta-Bandung 😱. Semoga Odis kuat dan betah di motor, dan yang terpenting semoga hari ini cerahhhh.

Jalanan di Belitung itu ngga ngebingungin, eh tapi kami sempet nyasar sih gara-gara salah belok, untung belum jauh nyasarnya jadi ngga buang-buang banyak waktu, hehehe. Hampir semua lokasi wisata yang turistik pasti ada papan petunjuk jalannya. Dan jalanannya mulus buangeeeet, dan kosong buangeeet serasa jalan punya sendiri.

Sebelum ke Manggar, kami mampir dulu di Batu Mentas. Katanya, disini bukan cuma terkenal sama tarsiusnya aja, tapi juga ada sungai dangkal yang berair jernih. Kebetulan rutenya searah, jadi kami sempet-sempetin mampir. Sekali lagi, lokasinya gampang banget ditemuin, di google map udah terdaftar dan plang jalannya pun jelas terpampang.

Karena beberapa hari kemarin katanya hujan terus, sempet ada kekhawatiran ngga bisa main di sungainya. Tapi ternyata kami salah. Sungainya masih dangkal dan jernih banget! Yailah, orang Jakarta mah ketemu beginian doank juga udah girang banget, coba dah. Airnya juga dingin, tapi ngga sedingin air curug-curug di bogor sih. Tapi masih cukup dingin untuk Odis, jadi dia ngga mau turun, cuma main di pinggirnya aja. Karena saya malas ganti-ganti baju, jadi saya ikut Odis aja sambil jagain dia, sementara ayah berenang hilir mudik kesana kemari. Tiket masuknya juga murah, kami cuma bayar 15rb berdua plus motor. Ngga terasa 2 jam kita disini, udah hampir Sholat Jumat dan ayah ngga mau ketinggalan sholat, jadi terpaksa udahan walau belum puas.

Baru beberapa km jalan dari Batu Mentas, tiba-tiba hujan turun, terpaksa menepi dulu untuk pake jas hujan. Untung Odis bobo, jadi ngga khawatir dia rewel. Ngga lama kemudian, kami mampir di masjid, karena saya sedang berhalangan jadi ayah aja yang sholat. Lumayan sambil neduh dan nunggu hujan agak reda. Dan bener aja, setelah jumatan hujannya reda, yeeaaay.. Perjalanan pun kami lanjutkan.

Obstacle kedua pun datang. Odis bangun dan sepertinya lapar. Tapi karena merasa nanggung bentar lagi sampe jadi saya sodorin cemilan-cemilan aja sepanjang jalan. Tapi tetep dia ngga mau diem, mungkin pegel juga kali kelamaan di motor. Ketika akhirnya kami sampai di Gantong, tempat pertama yang kami cari adalah warung makan!

Setelah kenyang dan happy lagi, kami lanjutkan ke Sekolah Laskar Pelangi. Tiket masuknya cuma 3000/orang. Katanya sekolah yang sekarang kami kunjungi itu hanya replikanya saja, yang aslinya ngga tau deh ada di sebelah mana, saya ngga sempet nyari tau juga. Setelah puas foto-foto dan ngejar-ngejar Odis, kami lanjutkan ke Museum Kata Andrea Hirata. 

Lokasi Museum Kata ini deketan banget sama sekolah Laskar Pelanginya, ngga sampe 10 menit udah sampe. Exteriornya mencolok banget, dan tepat ada di pinggir jalan. Jadi sambil lewat juga pasti keliatan. Tapi tiket masuknya bikin kaget juga, 50rb/orang coba!?. Padahal kalo baca review dari orang-orang katanya bayarnya masih sukarela aja, eh tapi, ternyata sumbangan sukarela yang di dalem museumnya pun masih ada kok. Lha kok saya jadi suudzon jangan-jangan Andreanya ngga tau nih. Karena merasa udah dateng terlalu jauh akhirnya saya lobi si ibu yang jaga loketnya, finally, kami boleh masuk hanya dengan membayar 1 tiket saja. Dari 50rb itu kami juga mendapat sebuah buku yang keliatannya karya Andrea juga, setelah saya buka ternyata buku itu cuma potongan bab-bab dari bukunya Andrea yang beneran. Hfffh. 

Lumayan lama juga kami disini, mulai dari museumnya rame karena ada rombongan, sampe sepi tinggal kami bertiga doank, bahkan saya sempet BAB segala, hahaha, ngga mau rugi ye kan… 😂. Odis pun puas banget lari-larian disini, buka tutup pintu-pintu sampe kejedot, ngejungkir balikin bangku-bangku. Saking hypernya sampe udah ngga bisa dikontrol, yaudah biarin aja, mamak bapaknya mengawasi aja sambil ngebenahin apa yang dia obrak-abrik.

Setelah puas main di Museum Kata, kami memutuskan untuk pulang ke Tanjung Pandan, karena waktu sudah tidak memungkinkan kalo harus mampir ke Manggar lagi. Baru sebentar jalan, Odis pun bobo lagi. Alhamdulillah, di perjalanan pulang ini ngga ada hambatan sama sekali. Cuma Odis yang sesekali bangun, tapi ngga lama bobo pules lagi. Bangun-bangun udah masuk Tanjung Pandan.

Rencananya kami mau makan malam di Dapor Sakato, tapi pas ditengok lauknya udah tinggal sedikit macemnya, jadi kami putuskan untuk makan di tempat lain. Sambil jalan pulang ke hotel sambil celingak-celinguk nyari tempat makan yang rame. Ada dua tempat yang jadi pilihan kami, yang satu ada di dalem lokasi Pantai Tanjung Pendam, yang satunya lagi semacam angkringan gitu. Kedua tempat ini dipilih berdasarkan dari tingkat keramaian pengunjung yang terlihat sedang makan disitu, ya penasaran aja, ada semut pasti kan ada gula, hehe. Tapi karena keburu magrib, ayah minta pulang dulu ke hotel. Okelah.

Setelah sholat magrib dan mandi, kami jalan lagi untuk makan malam. Dan kami putuskan untuk makan malam di resto yang saat itu belum kami tau namanya, yang lokasinya ada di pantai tanjung pendam. Masuk area pantai cuma bayar 2rb aja untuk parkirnya. Dan ternyata, resto yang kami tuju itu adalah Warung Bang Pasya. Jadi, warung ini emang masuk 20 besar resto yang di rekomendasikan di Tripadvisor (nomer 1 resto Timpo Doeloe). Kami pesan iga asam manis, nasgor seafood dan ayam bakar. Karena kalo makan kami terbiasa pesen 3 porsi (yang satunya untuk Odis kalo ngga habis ya diabisin mamak bapaknya), dan ternyata porsi makanan di Belitung itu emang banyak banget, bukan cuma di Timpo Doeloe doank 😅. Karena ngga mau kerusuhan di Timpo Doeloe terulang lagi jadi makanannya kami bungkus untuk dimakan di hotel saja. 

Destinasi selanjutnya adalah nyari es jeruk konci dan kopi kong djie yang terkenal banget itu. Oleh mba waitress di Warung Bang Pasya kami diarahkan ke gerai Kong Djie yang asli, yang katanya udah ada dari jaman dulu. Maka melipirlah kami kesitu, pesan kopi susu dan es jeruk konci, dibungkus juga, haha. Segelas kopi susu dan es jeruk cuma 12rb ajah. Lokasinya ngga bisa saya deskripsikan karena saya lupa patokannya, pokoknya ada di seberang gereja. Dari kedai Kong Djie kami melipir beli oleh-oleh di toko oleh-oleh dekat hotel. Dan karena sudah terlalu lapar, hari ini udahan dulu kelilingnya, jom balik ke hotel.

TERNYATA!!! Masakan dari Warung Bang Pasya ini juarak banget!! Ya ampun, sambil nulis ini pun saya masih terngiang-ngiang iga sapi yang gendut-gendut itu dan nasgor seafood yang isinya beneran seafood yang banyak banget. Oya, kami juga pesen otak-otak yang rasanya ikannn banget. Pokoknya TOP! Dan setelah makan ditutup dengan es jeruk konci yang seger banget dan kopi Kong Djie yang rasanya sebanding sama legendanya. Sumpah! Ini kopi terenak yang pernah saya minum. Puas banget makan malem hari ini. Tapi tiba-tiba langsung sedih karena teringat besok kami udah harus balik ke Jakarta lagi. Belum puaaaaas. Si ayah sampe nanya “tiket kita masih bisa di re-schedule ngga ya ke hari minggu?” 😅. Ya bisa sih, tp harus tambah biaya akomodasi macem-macem lagi. Yaudah, kapan-kapan nanti kita ke Belitung lagi, khusus wisata kulinernya aja dan leyeh-leyeh di Batu Mentas.

Besoknya, berhubung flight kami siang jam 2an, jadi rencananya kami mau ke pantai Tanjung Tinggi, karena belum sempat kesana pas di hari pertama. Tapi ternyata hujan deras dari pagi ngga berenti-berenti. Sampe kami checkout dan ke bandara pun hujan masih turun. Rencananya juga kami mau balikin motor ke Pak Hasmin langsung di bandara, tapi karena hujan ya terpaksa sewa taksi, dan kami pamit sama Pak Hasmin di hotel. Tarif argo taksi dari tanjung pandan ke bandara sekitar 100rban, terbilang mahal sih, karena jaraknya ngga terlalu jauh. Dan sampe bandara ternyata pesawatnya juga delay karena cuaca buruk, ya sudah, mau gimana lagi 😂. Bye bye Belitung, we’ll be back soon, jangan berubah terlalu cepat yaaa..

Next, saya akan share itinerary dan budgetnya ya.. See you 😘

Belitung day 1

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

Up ↑

%d bloggers like this: