backpackeran yuk!!

Suka banyak yg nanya, “gimana sih biar bisa jalan-jalan murah kaya kamu?”. Jawabannya, ya jalan-jalan ala backpacker. Sebenernya backpacker tu apa sih? Well, backpacker itu adalah orang yg suka jalan dan bawa ransel (backpack), bukan koper. Kenapa harus ransel? Ya karena ransel adalah benda yang paling simpel buat bawa barang banyak, tinggal di gendong, beres, ga perlu repot angkat sana angkat sini panggul sana panggul sini. Dan kenapa bisa murah? Sebenernya, murah atau ngga-nya ini ya tergantung travelernya, bukan ranselnya. Tapi, ya backpacker ini identik-nya sama perjalanan super irit. Gimana caranya biar irit? Berikut tips-tips-nya..

  1. Tekad, nekad, bersedia gembel-gembelan, dan pastinya punya hasrat jalan-jalan.
  2. Rencanakan perjalanan jauh-jauh hari sebelumnya. Tujuannya :
    • biar dapet tiket pesawat yang lg promo, atau paling ngga dengan memesan jauh-jauh hari kita bisa dapet harga yang lebih ekonomis ketimbang beli 3 hari sebelum penerbangan.
    • Dengan merencanakan jauh-jauh hari kita bisa merencanakan rute perjalanan, tempat wisata yang akan di tuju, kendaraan umum yg tersedia dan alternatif-alternatifnya, estimasi biaya, estimasi waktu, dan cari tau jg pengalaman orang-orang yang udah pernah ke tempat yang kita tuju (paling ngga, dengan denger berbagai pengalaman-pengalaman orang kita jd bisa memprediksi n mengantisipasi kondisi yang tidak di inginkan). Terus dari mana semua info itu? Kan ada internet…
    • Rencanakan juga tempat penginapan, yang ekonomis dan strategis, malah kalo bisa ya numpang aja di rumah kerabat atau sahabat atau sekedar kenalan, kan lumayan, GRATIS. Hehehehe…
    • Dengan semua estimasi, jd kita bisa meng-estimasi jg budget yang harus kita siapkan.
  3. Sebisa mungkin jalankan rencana yang udah kita susun, mulai dari kendaraan umum, penginapan, makan, sampe berapa lama kita harus ada di suatu tempat. Tujuannya ya biar budget ngga membengkak, dan destinasi bisa tercapai semua.
  4. Lupakan shoping, tujuannya jalan-jalan ya jalan-jalan, bukan belanja (titik). Tapi klo sekedar beli oleh-oleh yang masih bisa terjangkau kantong dan muat di ransel sih ya takpapa (itulah salah satu keuntungan bawa ransel, bisa ngirit, coz mikir juga klo belanja kebanyakan bisa ga muat booo..). Kalo aku biasanya Cuma beli kaos yang ada tulisan daerah setempat untuk diriku dan beberapa lusin gantungan kunci buat di bagi-bagi sama orang yang nagih oleh-oleh (jadi klo ga nagih ya ga di kasih.. :D).
  5. Dalam kamus backpacker, kenyamanan adalah nomor terakhir. Klo aku pribadi, yang penting aku sampe tempat tujuan, ga peduli mau naik kereta ekonomi yang desek-desekan atau tidur di masjid atau tidur pake sleeping bag di stasiun. Pokoknya pasang tampang jutek.
  6. Naaah.. berkaitan dengan nomor 5 ntu, maka keamanan barang berharga-lah yang jd keutamaan. Jadi, pegang uang cash sesedikit mungkin (selama masih di negeri sendiri, dan rupiah masih bisa di tarik di atm yang tersebar luas kaya warung bakso.. :D), estimasikan lah sampe kira-kira ketemu atm selanjutnya. Barang-barang berharga laen kaya kamera, handphone, laptop (klo bawa), surat-surat penting, simpan baik-baik  di tempat yang ga gampang di jangkau copet. (yang terakhir itu ga perlu jg kan di ajarin banget, hehehe..)
  7. Perluas pertemanan. Makin banyak temen, makin murah juga perjalanan kita. Tau kan maksudnya?? Hehehehe… Lagian keuntungannya banyak banget kalo kita punya temen orang lokal, atau paling tidak dia udah bermukim lama di daerah tersebut.
  8. Bagi yang punya perut rada sakti, makan bisa di rapel-rapel buat lebih ngirit lg.hehehehe…
  9. Be an independent traveler, ga perlu lah ikut-ikut travel agent, klo bisa lebih murah dan punya tekad kenapa ngga jalan sendiri aja??
  10. Jangan lupa izin sama orang tua kita dulu… Biar perjalanannya di berkahi dan kita bisa tenang hati selamat sampe tujuan..
  11. Selamat ber-traveling… salam ransel!! 🙂