Namanya selalu di hati : Sebuah Memoar Musikal

Mau mengulas beberapa tokoh favoritku yang sudah lebih dulu pergi…

Chrismansyah Rahardi biasa di panggil Chrisye, apa ada yang tidak tau dengan nama tersebut? klo ada, ckckckckckck…

Yup, Beliau adalah salah satu tokoh yang sangat aku kagumi, suaranya yang unik berkelas menjadikannya tidak mudah untuk dilupakan, meski beliau sudah tidak lagi ada tapi bagiku Crhisye masih tetap bernyanyi. Aku inget kira-kira 3 taun yang lalu, waktu masih jadi pengangguran yang ga punya acara, aku sering nongkrong di Gramed demi baca otobiografinya Chrisye : Sebuah Memoar Musikal, yaaaa maklumlah pas lagi itu emang lagi kere-kerenya. Gramedia ITC Cempaka Mas tepatnya (terakhir 6 bulan yang lalu aku ke sana katanya Gramednya udah pindah), ga kaya Gramed Graha Cijantung yang menyediakan sofa, ย Gramed di ITC Cempaka Mas ini rada pelit, udah gitu satpamnya rese pula, jongkok dikit langsung di omelin, jadi rela deeeeh bediri berjam-jam demi Chrisye, huh!! buku itu akhirnya aku lahap dalam waktu 3 hari, dan pastinya 3 hari itu aku harus rela bolak balik ke Cempaka Mas dan ngumpetin buku tersebut di tempat aman sebelum pulang supaya besoknya aku bisa langsung lanjut baca tanpa harus khawatir tu buku di embat orang lain…hihihihi…

Well, yang namanya otobiografi ya pastinya buku yang berisikan tentang biografi si tokoh mulai dari lahir sampe buku tersebut di terbitkan. Penulisnya mba Alberthiene Endah. waktu itu harganya sekitar 120ribuan, tapi sekarang mungkin udah 90ribuan, daaaaan sampe sekarang aku masih berharap ada yang mau ngadoin buku ini…hahahaha…ngareeeep… ๐Ÿ˜€

Di buku ini di ceritain perjalanan panjangnya Chrisye buat jadi bintang besar, mulai dari penolakan sang ayah yang mengharapkan Chrisye jadi insinyur, terus Chrisye yang ‘ngiler-ngiler’ liat tetangganya yang jadi orang jakarta pertama yang memiliki perangkat band komplit, terus ada juga cerita tentang lagu Lilin-lilin Kecil yang mendunia, sampe video klip Kala Cinta Menggoda yang dapet penghargaan MTV Music Award, tingkat international lho…oowww…aq inget banget tu lagu booming pas taun 99, when i was sit in 6th grade. And many more stories about him. Klo penasaran beli aja ya bukunya. Hahahahahha… ๐Ÿ˜€

Ada satu hal yang sampe sekarang belum terlaksana, aku pengen banget ziarah ke makamnya. For Your Info ni yaa,, aku udah pernah ketemu Chrisye langsung lhoooo… (pamer)…waktu tu sekolah ngadain acara Muharoman yang tiap taun selalu diadakan, salah satu susun acaranya adalah Pensi artis ibukota featuring seniman-seniman sekolahku. Kebetulan taun itu yang di undang adalah Chrisye, oh NOOOOO!!!! sudah pasti jadi agenda WAJIB DI HADIRI!!!! 3 orang temenku yang amat sangat beruntung mendapat kesempatan berduet dengan beliau, waktu itu mereka menyanyikan lagu Lilin Kecil, Kala Cinta Menggoda dan Untukku, dan juga ada beberapa lagu lain yang dinyanyikan solo oleh Chrisye. Am I spechless?? Pastinyaaaa… ๐Ÿ˜€

Finally, as a big fan of him, i pray, may Allah give him a better place up there…amiiiin.. ๐Ÿ™‚

Advertisements

One response to “Namanya selalu di hati : Sebuah Memoar Musikal

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s